Posted by: iyok736 | 5 August 2008

Journey to the West (Java’s Mount)

Gunung-gunung itu masih tegak berdiri di sana

Menunggu dan menggoda kita untuk menikmati alamnya

Untuk mendakinya…untuk merasakan sensasinya…

karena gunung itu ada di situ, maka aku mendakinya…

25-27 Juli 2008 yang lalu, diadakan kegiatan pendakian umum (PU) oleh sebuah organisasi pecinta alam di kampus STAN, sebut saja STAPALA Djaia Perkasa Tiada Tara (ahahahaha…) Boleh dunk chauvimism dikit…

Peserta PU kemarin sebenarnya membludak, namun di-quota karena hanya diberi jatah 70 jiwa untuk mendaki. Ternyata setelah ditelusur, gunungnya penuh jek!!

Saia sebenernya daftar sebagai peserta karena sebenernya pingin ngobatin kangen naek gunung plus kemping di atas saja. Namun entah kenapa, status berubah dari peserta menjadi guide (buhsyet!!) Demi totalitas tugas yang diberikan pihak panitia, jadilah searching ke sono kemari nyari data gunung Gede jalur putri & cibodas yang mo dipake, plus mbaca ulang ilmu-ilmu first aid yang dulu (waktu masih muda neh) sempet dilahap habis (dilahap iya, dihapal kagak…hehe).

Hari jumat, kaget, karena dapet kabar jam keberangkatannya sore. Maak…. Jam pulang kantor jam 5 sore, perjalanan ke rumah ada sejam…daripada gambling di jalan (scara Jumat biasanya muacet poool) saia memutuskan ijin pulang cepat (PeEsWe) demi packing dan persiapan.

Nyampe di rumah, langsung banting stir ke pasar layani sendiri (swalayan-red). Berbekal secarik kertas list yang mo dibeli dan berlagak banyak duit, mulailah berbelanja. Dan yang nyangkut di keranjang [kok] cuma alat medis doank. Gak tau knapa… Dan waktu pun semakin habis buat packing…

Nyampe di pos pemberangkatan, langsung disambit dengan teriakan adik keseratus, Depex. Dengan lantang dan membahana memanggil, berteriak, serta tertawa khas…huahahahaha (pokoknya khas). Jawaban cukup sederhana, senyuman khas Ujhe (halah). Dan diapun mengerti…(apa pula??) Tambah gerah lagi waktu dikasih info, “Mas, ini kelompok 6 yang musti diampu.” (walah…)

Okey, dengan senyum secerah mungkin (meski capek habis berkuda besi) ditemuilah kelompok yang kalem-kalem dan manis-manis itu (yang ternyata caur bangedh, sumpah!!) Dijelasin global kondisi gunung, trek yang mo dilalui, kondisi air, vegetasi, juga penyakit gunung yang terkadang menyerang. Hwehehehe…sok sip banged saia ini… Diskusi pun berlanjut…tas carrier saia pun semakin terlupakan…

Berangkat sekitar jam 20.00, lewat tol trus langsung dari Ciawi ambil arah puncak. Dan nyampe di pedesaan terakhir jam… (krik…krik…lupa) Pokknya malem dah, sumpah!! Kliatan kok bintang ma bulan, tambah lagi saia ga bisa liat wajah Depex dengan jelas. Cuman klo nyengir aja dia kliatan exist. Setelah ba bi bu basa basi, naeklah kami ke basecamp. Langsung ngos-ngosan, paru-paru treak-treak kaget. Untung kagak pingsan, kan malu-maluin.

Nyampe di basecamp langsung buka tenda buat ngecamp. Ga dikasih ijin buat naik seketika itu juga se. Buka tenda, masak-masak, makan malam tentunya, sholat isya, trus bobok. Grook….terdengar swara merdu di sana sini.

Pagi-pagi puluhan peserta ngantri cuman buat buang air (halah) Subuhan dulu dah, trus masak air buat ngangetin badan. Baru dah packing. Tapi sialnya, klompok kami adalah kelompok terakhir, jadi brangkat naek juga terakhir. Mosok dari jam 5 pagi baru dikasih naek jam 8.30?? Alangkah….

Anggota kelompok 6; Mas Guntur, Mas Topiq, Mas Ardy, Mbak Dian, Ana, Diaz (Yayaz),pak Yoyon, Carok as a leader, Ujhe jagoan manuver, dan saia sweeper sadja (biar ga malu klo ngos-ngosan) berangkat dengan dada membusung karena kekenyangan ngemil nunggu giliran. Di tanjakan pertama setelah nyebrang sungai kecil, Diaz melemah dengan muka yang gimanaa gitu. Smua personel menyemangati penuh arti (mbuh kata-katanya). Di pinggir trek terlihat muntahan segar tanda ada peserta lain yang hancur luluh lantak karena kekenyangan juga, ato karna masup angin (kagak tau dah). Yayaz pun disemangati untuk nyampe ke hutan pertama dan istirahat. Yeap….istirahat bener setelah mendaki sekitar 90 mdpl. Becanda lah kita di situ…mpe kering mulut

perjalanan diteruskan dengan pelan karena badan belum terbiasa rupanya. Dan jadilah terkesan lelet (yo ra popo). Sampe di gerbang sambutan masuk TNGP, kita nge-rest bentar sambil poto-poto. Di sini pemandangannya lumayan bagus. Di liat ke semua pnjuru se yang ada pohon doank. Ada rumah untuk ngerest di situ. Kami lanjut lagi naik, pelan-pelan saja. Beberapa lama kemudian, giliran Ana yang kakinya kram. Personel terdekat segera memberi pertolongan. CPR segera saia siapkan. Sayangnya CPR ternyata tidak diperlukan karena korban masih sadar bugar, cuman kakinya aja yang treak-treak (deuh…padahal dah semangat mo ngasih CPR). Badan mulai dingin karena rada lama istirahat. Lanjut beberapa m ke depan, Ana jatuh terjerembab lagi (eh, bener ga frasanya?) Diputuskan, kaki Ana musti dipijat karena memang minta dibelai tuh kaki, hehehe. Soalnya kramnya pindah-pindah ternyata. Yayaz yang pertama kali tumbang malah menunjukkan tanda-tanda kewarasan. Eh…kesegaran. Akhirnya Ana berjalan dengan dibantu tongkat untuk menahan badan. Membantu memang karena jalannya jadi cepet banget, saia sadja sampe mo gempor ngejarnya.

Beberapa meter lagi ke atas, Yayaz kembali merasakan gejala lelah. Dan janji dari guide yang sok sip ini terlontar, “Klo dah nyampe pos 2, tak bantuin bawa sebagian isi tas dah.” Bee…sok sip kan?? Padahal muka sebenarnya dah pucat gitu, cuman diseger-segerin aja, haha. Tapi hebatnya, meskipun jalannya rada lelet, tapi kelompok 6 jalan dengan stabil dan istirahat pun semakin berkurang temponya.

Setelah melewati beberapa pos, beberapa personel mulai mengeluh. Kok ga nyampe-nyampe?? Dan tugas guide pastilah menyemangati, “Ayo, dikit lagi. Tuh…setelah tanjakan bukit ini. Paling setengah jam lagi.” Padahal jalan masih 2 jam lagi dengan kecepatan yang sama, haha… Soalnya kelihatan dari vegetasi yang belum berubah.

Namun trik serupa tidak dapat digunakan setelah sampai di pos percabangan sebelum ke Surken. Yeap, berhubung kami mau ke Surya Kencana buat menikmati indahnya padang edelweis dan menapak tilas pembuatan film “Gie” jadilan kami nyari-nyari persimpangan klo ke kiri ke Surken, ke Kanan Puncak Mn. Gede. Jalanan yang semakin susah membuat tim semakin frustasi. Namun teriakan kemenangan akhirnya membahana setelah mencapai gerbang Surken. Foto-foto dulu dunk…foto di antara jutaan Edelweis….ahahahaha pasti pada ngiri tah??

Kami melanjutkan jalan menyusur setapak di padang Edelweis alun-alun Surya Kencana. Mencari teman-teman yang lain. Ternyata di situ sudah terhampar ratusan peserta lainnya. Penuh banget jek!! Di tempat istirahat saia rada emosi juga mendapati tidak disediakan or dicarikan area buat mendirikan tenda. Scara kami dijatah giliran terakhir naik, harusnya dikasih dunk jatah buat ndiriin tenda. Kok malah disuruh nyari sendiri, mana hampir maghrib, lom sholat Ashar pula. Bah!! Rada bersungut-sungut se, tp it’s okay…semua pasti capek. Jadilah monda-mandir nyari shelter. Beuh…

Ketika langit semakin gelap, mentari seakan ditelan malam, bintang mulai bermunculan, diterangi sang rembulan, dengan belaian dinginnya malam. Kami mulai menyalakan lilin dan memasak makan malam. Sesuai janji, saia sudah menyediakan diri untuk memasak. (Pesen buat sampeyan yang baca: jangan keseringan janji, klo ada waktunya ditagih, musti siap!! Dan repot klo kebanyakan)

Beras ditakar, dimasak. Sayuran dikupas, bumbu disiapkan, kompor dinyalakan. Mie instan (lagi-lagi) dibuka, mie instan dimasak. Menu malam itu adalah nasi liwet, mie rebus goreng, kering tempe kacang teri, nugget & sosis yang goreng. Dengan minuman hangat susu coklat, teh tawar, jahe hangat. Makan malam pun semakin meriah dengan canda tawa kelompok 6. Kelompok lain rupanya sudah terbuai dalam tenda masing-masing. Tawa ceria senantiasa mengiringi makan malam itu. Eh, enak ga masakan saia? Hehehe… penyaluran hobi tuh…

Setelah makan malam, kurang enak jika langsung ke peraduan. Maka diadakan sebuah acara malam, ditemani bintang-bintang, dalam temaramnya lilin-lilin kecil. Kami berkumpul melingkar, menghirup jahe hangat, kopi susu, teh tawar bersama-sama. Dan memainkan sebuah permainan yang setelah saya ikuti, jadi sadar betapa berbahayanya permainan itu. Truth or dare… Satu kata…MeNgeRikAn!! Personel yang mendapat anugerah ditunjuk sang jarum nasib harus pasrah memilih menjawab pertanyaan person lain (disepakati 3 pertanyaan) atau melakukan tantangan yang ditawarkan. Tahu apa tantangannya?? Harus lari keliling area camp dengan mengenakan clana daleman di luar. Persis kayak superman lah. Sepertinya ringan, tapi nyadar klo ga mungkin dibiarkan gitu aja lari muter. Pasti dibikin gaduh dan 60 orang yang lain juga turut menyaksikan, apalagi banyak senter bertebaran…buaah…

Akhirnya semuanya memilih menjawab pertanyaan yang diajukan. Tetapi…pertanyaannya…smuanya parah-parah!! Menakutkan!! Klo saya nginget jadi pingin masuk lubang dah, malu euy… Truth or Dare pun jadi mirip ajang curhat. Tawa keras selalu membahana. Memekakkan sunyinya malam. Menghapus dingin dengan kehangatan jiwa kami. Tawa puas habis ngerjain yang lain, wajah memerah malu, dan kepolosan serta kejujuran pun mencairkan suasana. Kami sungguh bertambah akrab… sungguh malam yang tak terlupakan.

Jam 23.30 kami beranjak ke peraduan. Sedikit terhambat karena satu tenda rusak bagian pintunya, tidak bisa menutup, hadadadada…. Tubuh akhrnya bisa meringkuk hangat, berbagi kehangatan dalam tenda dan tebalnya sleeping bag. Hela napas ringan dan pulas…

Jam 4 kami dibangunkan. Karena ada tim yang hendak mengejar waktu untuk menikmati sunrise di Puncak Gede. Yeah…monggo…saia mo nerusin tidur sampe subuh nanti. Tiba-tiba pintu terkuak dan masuklah seorang lady ke tenda kami, meminta kehangatan. Hwaaa… sleeping bag pun dibagi rata… jangan sampe deh naik gunung ga bawa sleeping bag, dingin tau!!

Ketika waktu subuh tiba, antara dua pilihan, meringkuk dalam kehangatan atau berdingin ria bertemu Dia. Kami memilih bertemu Dia dan bercengkerama dalam doa. Pagi itu dihangatkan dengan kisah semalam yang ternyata menyebabkan salah satu tetangga tenda kami menderita karena bermimpi. Lucu juga…

Kompor segera dinyalakan demi menciptakan sedikit kehangatan air minum. Semua personel kembali menggeliat dalam asa menuju puncak. Menikmati dinginnya alun-alun Surya Kencana. Kopi hangat dan susu coklat beredar, hangat,,, Kembali sibuk dah memasak, target jam 7.00 berangkat ke puncak. Menu sarapan adalah; Nasi liwet, tumis sosis dan nugget plus kobis kentang wortel, mie instan (lagi), kering teri, sarden goreng hangat, dengan minuman hangat sebagai penutup. Wow…nyummy… Sayangnya ga bawa minyak goreng, pake margarin buat penggantinya, jadilah rada gurih rasanya. Gimana masakan sarapan saia temans??

Ternyata kami baru bisa berangkat ke puncak jam 8.00. Dan menikmati pemandangan sepanjang trek ke puncak. Sampai di puncak sekitar jam 9.00 lebih. Subhanallah wa Alhamdulillah wa laailaha illa Allah wa Allahuakbar!! Akhirnya sampai di puncak!! Karya cipta Allah yang wow… pantaslah jika kami memperjuangkan untuk ke puncak. Pantaslah kami bersujud syukur di puncak.


Responses

  1. ahaha…
    Truth or Dare itu selalu bikin Nez juga mati kutu!!
    Permainan berbahaya dan mengerikan!
    Loh, gak jadi belok kanan ke Pangrango tah?!


    # Ujhe ngajakin seh… Tp diriku sudah berulang-ulang ke Pangrango. Trus kmaren rada lelet juga jalannya. Kan bawa para mountainers pemula, ya kita musti sabar dunk. Khekhekhe… Next time…ikut tah Nest?? Ah iya, Wisba tahun ini di Semeru, panitianya baru diriku ma Estin.

  2. he3; sialan si Carok itu

    # Setuju!! Tp habis permainan itu kok keknya kita tambah kompak Jhe

  3. Wisba itu apa?
    Acara naiknya Semeru kapan tuh?

    # wisba: wisuda rimba
    Wisuda plepasan titel anggota aktif/kuliah mjd foksta/alumni. Stl wisuda kampus laa

  4. hahaaaaaahaahaahaaa…
    bahas aQ..
    mas…mas…lutcHu banget kamu…

    # eh, bagian mana saya bahas dirimu dek?? haha…lutju banget deh kamu, palagi klo ketawa…

  5. Hai, Salam Kenal. Sekedar membagi Informasi tentang
    penyewaan tenda dan alat-alat camping , pembuatan dan penjualan tenda,
    Berkemah, Camping, kemping, Even, Wisata Alam, Mabim, Outbound Training, Tenda Dome, Tenda Sarnafil atau Tenda Kerucut;
    ;
    silakan hubungi kami di http://www.tendaku.net
    thx..



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: